Monday, 29 August 2011

may jiran ku


Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai
yang melanda tiba². Kini aku serahkan diriku kepada nasib…dengan perlahan aku bergerak ke arah
May dan kulihat May sedang menonton TV. Kulihat tubuh May sungguh menggiurkan dan kejantananku
rasa cukup tercabar….aku nekad…
Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke sebelah May dan duduk di
sininya. Merasakan aku ada di sebelah, dengan pantas May memusingkan badannya dan tanpa sengaja
dia tercium aku. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dan melunat bibirnya. May meronta dalam
dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat² “ Please May, please sayang…I hanya nak cium
dan ri peluk saje percayalah, I pasti May juga ingin merasakannya setelah May sering melihat cite
 berahi secara langsung dan VCD.” “Awak terlalu cantik May dan tubuh mu sungguh mengiurkan” May
terpampan setelah mendengar kata²ku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku
merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku….hmmm sweetnya kurasakan. Dan
inilah pertama kali aku merasai kemanisan & keghairahan mengucup bibir anak gadis org. Perhhhh,
tu baru bibir…belum kucup pantat dia lagi…hhhesshhhhh


Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu May. Aku dapat merasakan
betapa May begitu menginginiku so badly…yelahkan, baru lihat abangnya menggomol awek melayu
barunya. Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut,
kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami
 semakin hilang kawalan…sambil berkucupan, tanganku dengan kasar meraba seluruh tubuh hangat May…
leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya…yang masih berbalut pakaian. Desiran suara kami
begitu mengasyikkan… ”sseerrrrrrr…uuuhhhhh….ppessssss….hhehhhhhhhh” begitu ghairah menikmati
kelazatan beromen antara 2 insan….

Kemudian, aku mengangkat tubuh May ke atas kabinet dengan mudah ( ya le tubuhnya kecil dan tinggi
nya hanya paras dada aku). Aku memandang wajah layu May dan berkata, “ Sayang, may I…?” May
mengangguk lemah…lantas aku pun dengan perlahan menyingkap baju May dan seterusnya coli half-cup
pinknya…tu dia…terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan aku
mencium dada May. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari tubuhnya…sungguh memberansangkan.
Lidahku menjalari setiap ruangan dada May, memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua
tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya…memang mengasyikkan…May berusaha menggerakkan buah
dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut…hhmmm, akupun tidak
menghampakan harapannya dengan menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu.
Terlentik-lentik badan May menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku.

Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian
perut & pusat May. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke
atas hingga terserlah pantiesnya yang berwarna pink dan berbunga² lagi…hehe.

Sambil lidahku bermain² di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus
peha, lutut dan betis May. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda, May mengepit kedua kakinya
ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim
apabile bertembung dengan pantat May yang juga masih dalam kurungannya.

Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan
campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli May. Kemudian, tanpa berlengah aku unhook
kan skirt labuh May dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja…dan aku biarkan
buat sementara waktu. Seolah-olah menanti tindakan May, May membuka butang seluarku dan
seterusnya unzipkannya…nah tu diaaaa…pusaka melayu ku terus terpantul keluar. Ayat pertama yang
keluar dari mulu May ialah “ Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?” Aku hanya tersenyum agak malu
 sikit sebab rahsiaku telahpun terbongkar..hehe…

Then, aku kembali mencium mulut May. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat May, so, tanpa
berlengah, akupun meraba-raba pantat May yang masih berbalut itu. Tertanya rabaan dan gosokkan
tanganku membuatkan May ‘hilang’ sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke
celah kelangkang May dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat May yang temban itu.
Kemudian, aku melurut panties May ke bawah. Tapi May tersedar di dunia yang nyata. Dia menutup
pantatnya dengan tangan. Aku cuba alihkan tapi May menyatakan yang dia malu dan takut. Aku minta
maaf pada May kerana bertindak menbuka semua pakaiannya. May menyatakan yang dia tidak marah tapi
 malu dan takut kerana dia tak pernah berbogel di depan orang. Aku menyakinkan May buat apa nak
malu kerana semua bahagian tubuhnya cantik. Aku mengalihkan tangan May dan May menutup matanya
dengan tangan. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat May ni. Bulunya baru nak tumbuh jarang dan
 halus mungkin baru nak tumbuh dan belum dirasmikan oleh mana-mana lelaki…hehe…Sebelum aku
menjilat pantat May, aku mendekatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam….hhuiiyoooo, aromanya
sungguh mempersonakan dan menyetimkan….Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat May…bermula
dari pangkal dubur hingga ke atas…Apabila melalui lurah pantatnya yang masih tertutp rapat itu,
aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-
mahunya…Suara May dikala ini tak payah nak citer ler…meraung-raung (tak der lah kuat sangat…
secukup rasa) “Abangggggggggggggg….aduiiiiii banggggggggg…issshhhhhhhhhhhhhhh…hahhhhh….hahhhhhh…
babbanggg..tolonggg…bang” sambil tangannya meramas-ramas rambutku…sakit juge siut…hehe….tugas
jilatku selesai apabila May mencapai klimaks yang pertama…dan dengan suara lemah dan tersekat-
sekat berkata “ banggg, cukup banggg…cukup…May dah tak tahan dah nii….”


Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan May memulihkan semangat kembali. May meminta aku
menurunkannya ke bawah. Then, May duduk berlutut dan kepalanya betul² mengadap batangku yang
sedang mencanak tu. Sambil menggenggam batangku May mendongak kepala memandangku dengan tersenyum
…dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam mulutnya tetapi hanya
kepalanya saje yg berjaya di masukan….Oohhhhhhhhhhhh…sungguh indah dunia ini kurasakan…May
mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan apabila
batangku terkena gigi May. Setelah hampir 10 minit May mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan
menggigit² manja batangku, aku rasa dah tak dapat bertahan lagi…aku merasakan kenikmatan semakin
menuju ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk melakukan
tujahan…dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar² macam lembu kene sembelih, aku
 pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut May…May terperanjat dan terus menarik mulutnya dari
 batangku sambil mengemam air maniku. Sambil tersenyum malu dan memukul pehaku, May berlari ke
sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air mani dan mulutnya. Aku memandang May dan bertanya
“Laaaaaaaaaaaaaaa…ngapa tak ditelan semuanya…boleh buat awet muda tau”

May tersenyum menjeling…..”abang ni….teruk laa”

Kemudian, aku memeluk May, mencium mulutnya dan berkata, “ Thanx sayang…” “May pun sama juga”
balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung May ke bilik tidurnya…untuk meneruskan babak
seterusnya….


Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata…aku agak gementar kerana
inilah pertama kali aku akan bersetubuhan dengan gadis dah lah tu anak jiran sebelah pula…
aarrgghhhhhhhhhh…kan tadi aku dah tekad…


Dengan perlahan aku membaringkan May di katilnya…kemudian aku menghidupkan lampu bilik yang
tadinya samar-samar…sememangnya aku ingin melakukan seks dalam suasana yang terang…May terlentang
 sambil memandangku dengan penuh bernafsu tapi masih terasa malu & gementar… Kemudian, aku
merangkak naik ke katil dan terus menindih badan May…kami berpelukan erat dan terus berkucupan
panjang…nafas kami berdengusan menahan gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing² gementar dan
takut tapi ingin merasai untuk berlayar ke lautan madu…sambil menjilat dan menyonyot buah dada
May, aku mula menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur pantat May. May mula mendesah-
desah sambil menggoyangkan punggungnya melawan geselan nikmat batangku. Pantatnya mula basah
kuyup kembali dan semakin tak sabar untuk menelan dan mengemut batangku ke dalam…


Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat May. May dengan relahati
mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke dalam pantatnya. Aku menarik
nafas dalam dan sambil sebelah tangan memandu batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam
pantat May…aduuuhhhhhhhhh sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat May masih terlalu
ketat dan masih anak dara…cuma selaput daranya saja yang masih belum ku rasa…setelah setelah
kepala batangku berjaya masuk aku melihat wajah May. Terdapat titisan air matanya. Aku menciumnya
 dan bertanya kenapa dia menangis dan adakah ia menyesal. May Menyatakan yang aku agak ganas
ketika cuba membenam kepala batangku menyebabkan dia rasa sakit. May minta aku menekan perlahan
kemasukan batangku, May sambil berdengus dalam menarik punggungnya untuk menghalang kemasukan
batang hingga ke pangkal.

“Abangggg, sakitnya bang…tarik keluar dulu dan masuk lagi bang…aduiii bang…May nak bangggg” rayu
May. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa sensasi yang amat hebat.
Begitu juga halnya dengan May. Meraung-raung kecil May menahan serangan demi serangan dariku…
setelah hampir 10 minit, May leka dan dengan ganas aku meredah halangan daranya, tangannya
menjadi tak tentu arah, menarik-narik cadar, dan May menjerit semasa daranya koyak aku diam
sebentar dan melihat baru 2/3 sahaje yg masuk. May menyurah aku diam kerana dia amat sakit. Dia
minta aku supaya menarik keluar tapi dia menghalang ketika aku menariknya. Dia mula menagis
kerana sakit dan takut. Dia juga tak tahu nak buat apa nak tarik sakit nak tolak pun sakit nak
bergerak pun sakit. Aku memujuknya dan tenangkan May. Aku mencium bibirnya semula dan meramas-
ramas buah dadanya semula, May sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar
belakangku…menandakan dia mula menikmati permainan kami. Sambil mengeleng-geleng kepalanya ke
 kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel “ abang, sedapnya dan bang, lagi bang…sedap bang…sedpanya
bang…ohhh godddd..sedapnya….” Aku semakin bersemangat dan mengerakan batangku di dalam pantat May
…hinggalah akhirnya dengan usaha yang gigih aku berjaya mengerak keluar masuk dengan lancar.May
berdengus panjanggg..”ARRrgggggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg…. Aarrggggggggggggggg..
duiii…aargggghhhh abanggggg…aarrggghhhhh” Ternyata May telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku
memberhentikan sebentar gerakan untuk memberi ruang untuk ANISAH? bernafas. Kemudian aku mulakan
kembali gerakan yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga ingin melakukan hentakan
yang hebat supaya batang ku masuk kesemuanya kerana ia belum masuk habis.May merasai sensasi yang
 sama…May yang telah menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang lebih hebat dengan kangkang
yang lebih lebar. Akhirnya aku tak mampu bersabar lagi untak menahan rasa kenikmatan di batangku…
dan “May… I’, cumminggggg….aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh” akhirnya batangku meredah masuk sampai
kepangkat memancutkan maninya yang hangat ke dalam lubuk rahim May…aku tak peduli samada benihku
akan bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang hebat apabila batang yang telah
 menembak akan dikemut-kemut oleh pantat May yang sempit itu…Ku lihat badan May juga kejang di
saat aku mencapai klimaks ku…ternyata kami melalui saat² klimaks bersama walaupun untuk kali
kedua buat May. Setelah masing² hilang bunyi dengusan ibarat lembu kena sembelih, kami terdampar
kepenatan. Aku mengucup dahi May tanda mengucapkan terima kasih. May mengucup pipiku sambil
memberikan senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan May, dan rendam sarung bantal dan cadar
yang telah di kotorkan oleh darah dara May. Aku juga terpaksa dukungkan May ke bilik air kerana
May tak manpu untak berjalan kerana perit di celah kangkangnya. May menyatakan sukar untuk dia
buang air kecil kerana pedih. kami terlena dalam pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih
kurang pukul 3.30pagi apabila terdengar bunyi kereta melanggar tong sampah. Aku berkejar ke
tingkap melihat apa yang berlaku. Setelah melihat apa yang berlaku aku mendapatkan May….dan Aku
mengajak May bersetubuh sekali lagi….sebelum aku pagi. Tetapi May minta aku tolong kakaknya
sementara dia berusaha balik ke biliknya kerana Kakaknya tinggal sebilik dengannya.


Itulah kali pertama aku melakukan seks dengan May kerana aku menolong kakak May yang sedang mabuk
 parking kereta nya aku dapat melakukan hubungan badan dengan kakaknya juga.sejak hari itu, aku
agak rasa bersalah apa bila ayah mereka buat kerja luar dan menyuruh aku melihat-2 anaknya…
walaupun aku merasakan May dan Kakak masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika
perbuatan kami akan dapat dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh Ayah….pasti musnahlah
kehidupan maruah keluarga dan bangsaku . Tetapi kami telah ketagih untuk melakukannya.


Sekianlah secebis kisah dariku…harap pembaca puashati dengan cara penyampaianku…inilah yang
terbaik dapat kupersembahkan.Ada masa akan ku cite macam mana aku kongkek kakaknya yang mabuk
dengan ganasnya. Ada komen atau nak berkenalan, …okehlah babai.

No comments:

Post a Comment